September 29, 2021

Hayou Menulis

Sedikit Penuh Manfaat

Research Gap; Jenis-jenis Research Gap

Research Gap


           Oleh : Sri Rahayu


Research gap atau kesenjangan penelitian menjadi hal penting yang dicari oleh peneliti, sebagai bahan untuk menulis artikel, atau proposal penelitian. Terutama mahasiswa S2 dan S3, yang memang sangat membutuhkan ‘’kesenjangan penelitian’’ untuk menulis tesis dan disertasi. Sedangkan untuk jenjang S1, adanya fenomena bisnis atau data lapangan sudah cukup, belum wajib ada research gap, walaupun diperbolehkan.


Apa yang dimaksud dengan research gap? research gap adalah celah penelitian dan pengalaman atau penelitian para peneliti sebelumnya (Zain, 2018). Pendapat lainnya Ferdinand, (2014) research gap adalah perumusan masalah penelitian yang bersumber dari fenomena gap, atau fenomena bisnis, sesuai data lapangan, juga research gap dan teori gap.

Jadi research gap adalah kesenjangan penelitian yang berasal dari perbedaan hasil penelitian terdahulu, konsep, teori, data atau masalah dilapangan, yang menjadi celah bagi penelitian selanjutnya.

Jenis-Jenis Research Gap, Kesenjangan penelitian, Celah Penelitian


Research gap ini yang akan dirumuskan menjadi masalah penelitian, dan pertanyaan penelitian kemudian berusaha dicarikan solusi untuk menutupi celah penelitian.

Jenis-jenis Research Gap


Research Gap terdiri dari beberapa jenis, yaitu Theoritical gap, Conceptual gap, Empirical gap, Methodogical gap, Practical-Knowledge gap, Evidence gap, Muller-Bloch & Kranz, 2015), Population gap (Robinson, et al. 2011). Bisa jadi masih ada jenis research gap lain, yang tidak dibahas dalam artikel ini. Penjelasan mengenai berbagai kesenjangan penelitian disajikan sebagai berikut.


Baca juga artikel Social Entrepreneurship

Theoritical Gap


Theoritical Gap atau kesenjangan teori merupakan adanya kelemahan, keterbatasan, atau celah yang belum terpenuhi dari suatu teori atau kerangka kerja (Muller-Bloch & Kranz, 2015).

Pendapat lainnya theoritical gap ada kaitannya dengan kesenjangan teori dalam riset terdahulu. Dengan kata lain terdapat teori yang terkait dan relevan dengan riset yang dilakukan sekarang, tetapi belum digunakan pada penelitian sebelumnya. Teori tersebut sangat relevan dengan topik yang sedang diteliti sekarang. Bisa juga teori yang digunakan saat ini, dinilai lebih baik dari teori yang digunakan sebelumnya untuk topik penelitian yang sama, (Muller-Bloch & Kranz, 2015).

Penelitian yang berdasarkan kesenjangan teori atau gap theory, belum terlalu banyak dilakukan, karena membutuhkan kajian yang sangat mendalam, dan memiliki tingkat kesulitan yang tinggi, dibanding jenis kesenjangan lainnya. Selain itu dimungkinkan juga tidak semua peneliti memiliki rasa percaya diri untuk mengkritisi sebuah teori yang sudah mapan.

Conceptual Gap   


Kesenjangan konseptual umumnya dikaitkan dengan konsep yang digunakan dalam suatu kajian. Adanya kesamaan konsep yang diartikan atau didefinisikan secara berbeda, juga bisa menjadi suatu kesenjangan (gap). Selain itu, bangunan konsep yang belum jelas dasar teorinya, bisa menjadi gap yang perlu dicarikan solusinya.

Bagaimana cara mengatasi adanya kesenjangan konseptual ini? Ada beberapa cara yang bisa dilakukan oleh peneliti yaitu:
    • Mengetahui tujuan konsep tersebut dibangun
    • Apabila terdapat keraguan, atau ketidak jelasan konsep, maka boleh menggunakan konsep dari bidang lain yang relevan atau memiliki kedekatan dengan konsep yang dikaji. Misalnya konsep perilaku konsumen sangat relevan dan dekat dengan bidang kajian psikologi. Maka bisa gunakan psikologi untuk mengatasi kesenjangan konsep mengenai perilaku konsumen.
    • Peneliti harus berani memberikan justifikasi, jika masih terdapat keraguan, maka harus bisa memberikan definisi baru yang lebih jelas.
    • Bila perlu bangun konsep baru jika belum tersedia, berdasarkan teori yang terkait. Bangunan konsep baru ini disebut novelty, atau kebaruan penelitian.

Empirical Gap


Empirical gap berkaitan dengan temuan riset terdahulu yang memerlukan verifikasi ulang atau evaluasi secara empiris. Hal ini berarti belum ada riset sebelumnya yang melakukan verifikasi/evaluasi, atau kajian empiris terhadap topik yang sedang diteliti sekarang, (Muller-Bloch & Kranz, 2015).

Empirical gap juga berkaitan dengan adanya perbedaan hasil penelitian yang tidak konsisten (didukung atau tidak didukung). Inkonsistensi hasil penelitian tersebut menjadi celah untuk dilakukan penelitian selanjutnya, dengan mengajukan solusi berupa variabel mediasi, moderasi atau a’aksen (Ferdinand, 2016). Sejalan dengan pendapat tersebut, Wu & Zumbo, (2008), mengemukakan bahwa solusi dari penelitian yang tidak konsisten (inkonsisten) adalah dengan memberikan variabel antara. Variabel antara harus berdasarkan kajian penelitian sebelumnya atau teori yang relevan dengan topik kajian.    

Methodological Gap


Methodological Gap ini bisa terjadi disebabkan oleh penggunaan berbagai metode, atau menggunakan gabungan beberapa metode untuk mengkaji suatu topik pada penelitian yang sedang dilakukan sekarang, sedangkan penelitian terdahulu hanya menggunakan satu metode saja, (Muller-Bloch & Kranz, 2014).

Penggunaan metode yang berbeda tersebut disebabkan oleh adanya indikasi bahwa metode yang digunakan sebelumnya dianggap kurang tepat dengan topik yang diteliti saat ini, maka digunakan metode yang baru untuk menjawab masalah penelitian yang sama. Dengan kata lain menggunakan satu metode atau gabungan berbagai metode (mix method) yang berbeda/baru untuk memecahkan masalah penelitian yang sama.   

Selain itu, ada strategi lain yang bisa digunakan untuk mengisi methodological gap, yaitu membangun instrumen baru, gunakan instrumen yang berbeda dengan menggunakan konsep yang sama, dan gunakan sampel yang berbeda. Itulah beberapa cara untuk mengatasi methodological gap.  

Practical–Knowledge Gap


Practical- knowledge gap, terkait dengan interverensi atau pengaruh lingkungan yang menyebabkan sulit untuk diaplikasikan , seperti pengaruh faktor budaya, agama, budaya organisasi, kepemimpinan, dan personality.

Hal tersebut bisa juga disebabkan oleh adanya perbedaan perilaku para professional dengan perilaku yang sudah lazim digunakan oleh lingkungan. Perbedaan itu bisa menyebabkan timbulnya konflik, oleh karenanya peneliti harus berusaha menentukan ruang lingkup konflik dan menemukan alasan-alasan dibalik perilaku tersebut, pada penelitian yang dilakukan (Muller-Bloch & Kranz, 2015). Selain itu, bisa juga menyiapkan suatu intervensi baru yang lebih baik, dari intervensi yang digunakan sebelumnya.

Evidence gap


Evidence gap ini berkaitan dengan temuan atau bukti yang ditemukan dalam riset yang sangat bertentangan dengan kesimpulan atau konsep-konsep atau fakta umum yang sudah diterima.

Sebagai contoh, pada umumnya, konsumen yang memiliki kepercayaan terhadap suatu merek (brand trust), maka akan loyal terhadap merek itu. Namun, ada temuan penelitian yang membuktikan bahwa kepercayaan konsumen terhadap merek tidak selalu menjadi alasan konsumen loyal kepada merek. Temuan tersebut sangat bertentangan dengan temuan-temuan sebelumnya, oleh karenanya merupakan evidence gap yang memerlukan jawaban dengan melakukan penelitian dimasa depan.   

Population Gap


Population gap berkaitan dengan populasi yang kurang diperhatikan atau tidak diperlakukan secara cukup/seimbang dalam riset sebelumnya. Sebagai contoh, pada riset sebelumnya yang diperhatikan hanya mahasiswa berjenis kelamin perempuan, sedangkan mahasiswa laki-laki tidak diperhatikan sama sekali, (Robinson, et al, 2011). Contoh lainnya, hanya pedagang kecil saja yang dijadikan populasi penelitian, sedangkan pedagang menengah dan atas tidak dilibatkan. Masih banyak contoh lainnya, seperti kelompok usia, tingkat pendapatan, wilayah, tingkat pendidikan dan lain-lain.   

Berbagai research gaps tersebut sangat bermanfaat bagi peneliti membangun suatu novelty atau kebaruan penelitian, yang membedakan riset sekarang dengan riset-riset sebelumnya, bukan hanya riset duplikasi (Sukur, 2020).

Menemukan research gap memang tidak mudah, kadang bikin megap-megap (lebaayyy..), butuh ketelitian dan membaca secara mendalam berbagai literatur, sehingga membutuhkan banyak waktu, tenaga dan pikiran, serta biaya. Waktu yang dibutuhkan bisa berbulan-bulan, untuk menemukan research gap ini, tak heran jika putus asa bisa mewarnai proses pencarian. 

Proses menemukan research gap ini membutuhkan berbagai keterampilan agar prosesnya tidak memakan waktu terlalu lama. Keterampilan itu antara lain paham bagaimana menemukan artikel sesuai tema, kemampuan membaca literasi, mereviu artikel, mapping artikel, kemampuan bahasa asing (Inggris khususnya) dan lain sebagainya. Berbagai keterampilan itu tidak bisa dikuasai secara instan, harus banyak belajar dan berlatih. Jam terbang memang sangat menentukan kecepatan dan ketepatan dalam menemukan research gap, serta solusinya.

Bagi teman-teman yang sedang berjuang menemukan research gap semoga diberikan semangat, dan kemudahan. Semoga tulisan ini bermanfaat.Aamiin
Referensi 

Ferdinand, A. (2014). Metode Penelitian Manajemen edisi kelima. Badan Penerbit Universitas Diponegoro, Semarang.

Ferdinand, A. (2016). Statistik untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta.

Müller-Bloch, C., & Kranz, J. (2015). A framework for rigorously identifying research gaps in qualitative literature reviews.

Robinson, K. A., Saldanha, I. J., & Mckoy, N. A. (2011). Development of a framework to identify research gaps from systematic reviews. Journal of clinical epidemiology64(12), 1325-1330.

Wu, A. D., & Zumbo, B. D. (2008). Understanding and using mediators and moderators. Social Indicators Research87(3), 367.

===
#menulissetiaphari
#latihannulis
***
Artikel Terkait : Disertasi dan studi S3